Pemprov Jatim Harus Libatkan Pesantren Tangani Corona

Portaltiga.com – Pemprov Jatim harus melibatkan kalangam pondok pesantren dalam penangan virus corona (covid- 19).Sampai saat ini pesantren yang jumlahnya cukup banyak di Jatim belum dirangkul oleh pemprov.

Hal ini disampaikan Ketua Komisi C DPRD Jatim Muhammad Fawait usai melakukan kunjungan Dapil dan silaturahim di beberapa pesantren, Jumat (1/5/2020).

“Setelah melaksanakan kunjungan Dapil dan silaturahmi kepada beberapa kiai dan gus-gus, mereka menyampaikan bahwa pentingnya melibatkan pesantren dalam penangan covid-19 ini,” katanya.

Menurut dia, pesantren dihuni oleh ratusan bahkan ribuan santri dari pelbagai daerah selama 24 jam. Bahkan, pesantren juga ikut mengembangkan lingkungan sekitar baik pemberdayaan ekonomi dan sebagainya.

Dalam bencana merebaknya virus corona ini, pesantren salah satu yg paling rentan terpapar. Disamping itu, lanjut pria yang biasa dipanggil Gus Mufa, masyarakat sekitar pesantren pun akan terdampak.

“Baik itu urusan kesehatan maupun ekonomi masyarakat sekitar yang pergerakan ekonomi biasanya berjalan, harus terhenti seketika karena pesantren rata-rata diliburkan,” jelas pria yang juga Dewan Pembina Laskar Sholawat ini.

Apalagi, rencana para santri akan kembali ke pesantren setelah Idul Fitri. “Jadi, pemerintah dalam hal ini Pemprov Jatim harus menggandeng pesanten untuk penanganan virus corona,” jelasnya.

“Pesantren selain mengedukasi santrinya, bisa melakukan edukasi pada masyarakat sekitar pesantren yang ini akan lebih mudah diterima daripada pihak diluar pesantren,” lanjut politisi Partai Gerindra ini.

Sementara, Pengasuh PP Langitan Tuban, KH Maksum Faqih akrab dipanggil Gus Maksum menyayangkan pemerintah belum menyentuh pesantren untuk diajak rembukan. Padahal pesantren memiliki ribuan santri dan Juga sangat rentan tertular virus corona.

“Harusnya pesantren bisa diajak bicara dan diberikan solusi langkah yang harus dihadapi,” katanya.

Selama ini, kata Gus Maksum, pesantren dibiarkan sendiri untuk melawan virus corona. “Padahal pesantren juga harus merawat lingkungan sekitar. Pesantren juga harus membantu warga sekitar pondok,” terangnya.

Dijelaskan Gus Maksum, warga sekitar pesantren ini mayoritas warga yang kurang mampu. Pihaknya juga menagih janji pemerintah yang katanya akan memberikan bantuan kepada warga terdampak.

“Kapan bantuan dari pemerintah ini. Katanya akan segera dibagikan, kapan bantuan itu datang. Yang pasti pengasuh pesantren dan para gawagis (para gus) saat ini harus sibuk menenangkan warga di bawah,” jelasnya.

“Mungkin sekarang warga masih bisa sabar karena Ramadan. Tapi, kalau lapar dan warga terus dibiarkan seperti ini, kami khawatir akan terjadi gesekan. Kalau sudah ada gesekan di bawah siapa yang bisa menenangkan? Nanti ujungnya tetap para Kiai yang pasti dijadikan garda di depan,” pungkas putra bungsu alamarhum KH Abdullah Faqih. (ars/abi)

berita terkait

JOIN THE DISCUSSION

Translate »