portaltiga.com
Headline Umum

Pascaoperasi Uci Uci, Tangan Tities Bengkak Sebesar Paha

Portaltiga.com – Tities Dwi Prihantana terlihat tak berdaya. Pemuda berusia 23 tahun ini harus duduk di kursi roda lantaran tangan kanannya mengalami bengkak sebesar paha. Tak hanya itu, leher hingga ke wajahnya juga bengkak.

Dia tidak menyangka derita uci uci yang dialaminya berakibat fatal pascaoperasi pada 2017 silam. Berbagai cara demi kesembuhannya telah dilakukan. Beberapa rumah sakit hingga pengobatan alternatif pun tak mampu mengempeskan lengannya yang bengkak.

Perjuangan pria warga Desa Mori, Kecamatan Trucuk ini tidak pernah surut. Hal inilah yang membuat Anggota Komisi E DPRD Jatim Budiono tergerak membantu Tities. Pihaknya mendampingi pasien dan membawanya ke RSUD Dr Soetomo untuk bisa mendapatkan perawatan lebih intensif.

“Saya tahunya setelah orang tuanya melaporkan ke saya dan waktu itu juga saya mengunjungi rumahnya untuk melihat langsung kondisi pasien,” katanya di sela pendampingannya di RSUD dr Soetomo, Kamis (2/1/2020).

BACA JUGA: Komisi E Dorong Panti Sosial Jatim Lebih Berdayakan Penghuninya

Budiono tampak mendampingi pasien Tities hingga dilakukan pemeriksaan yang dilakukan oleh petugas IRD RSUD Dr Soetomo. Menurutnya, Tities memang harus diselamatkan dan dilakukan pendampingan hingga sembuh total. “Kita selamatkan dulu pasien (Tities) ini,” jelasnya.

Disinggung apakah bengkaknya tangan Tities diduga akibat dari malapraktik RSUD DR R Sosodoro Bojonegoro, Budiono yang juga politisi Partai Gerindra ini tidak menampiknya.

“Kalau itu (malapraktik) kita tunggu hasilnya saja, biar diperiksa dan dirawat RSUD Dr Soetomo dulu. Tapi, dari pihak keluarga pasien katanya begitu,” ujar Budiono dari Dapil 12 Bojonegoro-Tuban ini.

Sementara, ayah dari pasien Tities, Tikno mengaku kalau proses pengobatan anaknya sudah dijalani selama kurang lebih dua tahun. Ia membeberkan awal mula pembengkakan di lengan kanan anaknya usia operasi ringan di RSUD Bojonegoro pada 19 Juni 2017 lalu dan rawat inap selama tiga hari.

“Pulang dari RSUD DR R Sosodoro, jarak seminggu terjadi pembengkakan di area sekitar bekas operasi,” terangnya.

Ketika Tikno mengetahui bengkaknya kian besar, ia pun melakukan konsultasi ulang ke dokter dan disarankan minum obat telan. Ia menanyakan kenapa bengkaknya semakin melebar dan mengeras. “Dokternya jawab itu dampak dari operasi dan nanti minum obat biar kempes,” katanya.

BACA JUGA: Komisi E DPRD Jatim Akan Bantu 2 Nenek Buta Dapat Jaminan Sosial

Semakin hari, kata Tikno bengkaknya kian lebar hampir 23 centimeter. Dari hasil konsultasi ulang pihak dokter menyatakan untuk operasi ulang.

“Setelah hari raya Idul Adha saya kontrol ulang di poli bedah. Dokter menyatakan tidak usah operasi ulang dan diberi resep obat tepan lagi. Ada yang janggal pada saat itu dokter malah menanyakan hasil operasi dan berupa jenis penyakitnya,” terang Tikno sembari heran.

Pihaknya juga mengaku ada catatan selama menjalani operasi di RSUD dr R Sosodoro. Pertama, kata dia, tidak dilakukan foto rontgen, tidak ada keterangan hasil laboratorium darah dan tidak dikasih hasil bukti pembedahan atau operasi.

“Karena saya tidak mendapat kepastian yang diharapkan dan luka semakin membengkak lalu saya pindah berobat ke rumah sakit lainnya,” pungkasnya. (ars/abi)

Related posts

Pastikan Bantuan Tepat Sasaran, Anggota Komisi E DPRD Jatim Datangi Dinsos Sidoarjo

admin

Antisipasi Bencana, Komisi E Minta Komunikasi Antar-OPD Ditingkatkan

admin

Komisi E DPRD Jatim Usul Perda Praktik Perawat

admin