Advertorial

DPRD Dukung Langkah Pemkot Surabaya Akselerasi SWK Dengan Uji Kesehatan dan Keamanan Makanan

Portaltiga.com - Upaya pemerintah kota (Pemkot) Surabaya dalam meningkatkan kualitas serta menjamin kesehatan dan keamanan makanan yang dijual oleh pedagang Sentra Wisata Kuliner (SWK) melalui penempelan stiker bagi lapak yang produk makanannya telah diuji oleh BBPOM dan sertifikasi halal mendapat dukungan dari kalangan legislatif.

Komisi B DPRD Kota Surabaya yang membidangi perekonomian dan keuangan menilai bahwa, upaya tersebut sebagai sebuah akselerasi dalam menghidupkan SWK yang selama ini masih sepi peminat.

"Ini langkah akselerasi ditengah lesunya SWK-SWK di Surabaya. Ini patut diapresiasi, " kata Anas Karno, wakil ketua Komisi B saat mendengar aspirasi pedagang di SWK Taman Prestasi Ketabang, Selasa (07/11) malam.

Politisi fraksi PDI Perjuangan ini juga menambahkan bahwa upaya-upaya seperti diharapkan bisa simultan dan bisa mencakup seluruh pedagang yang berjualan di seluruh SWK di Surabaya.

"Saya berharap ini bisa berkembang mencakup seluruh pedangan di SWK se Surabaya, " tambah Anas.

Dengan upaya ini, lanjut Anas, pengunjung SWK tidak lagi merasa khawatir dan canggung jika berwista kuliner ke SWK.

"Semoga mendongkrak jumlah kunjungan, karena pembenahan fisik SWK sudah dilakukan kemudian ditambah dengan jaminan makanan yang sehat," lanjutnya.

Sementara itu, Tatik, salah satu pedagang di SWK Taman Prestasi Ketabang saat dikunjungi Anas Karno mengaku sangat terbantu dengan adanya program dari Pemkot melalui dinas Koperasi dan Perdagangan tersebut.

Tatik pun berharap dengan adanya sertifikasi halal tersebut dapat memberikan kepercayaan kepada para pengunjung.

"Semoga SWK semakin ramai dan banyak pembelinya," harapnya.

Baca Juga : Komisi B Nilai Sidak Wali Kota Di KBS Sebagai Momentum untuk Perbaik Kinerja, Anas: Semoga PAD Parki

Sebelumnya,Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya bersama Balai Besar Pengawasan Obat dan Makanan (BBPOM) Kota Surabaya, menggelar sosialisasi dan pengecekan sampel makanan terhadap 100 pedagang Sentra Wisata Kuliner (SWK). Sosialisasi tersebut, digelar di Convention Hall lantai 4 Gedung Siola, Kamis (2/10) lalu.

Sosialisasi tersebut, juga dihadiri oleh Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi, Kepala Dinas Koperasi Usaha Kecil dan Menengah, dan Perdagangan (Dinkopdag) Kota Surabaya, Dewi Soeriyawati, serta Ketua Tim Informasi dan Komunikasi BBPOM Kota Surabaya Yuli Ekowati. Tujuan dari sosialisasi ini, adalah untuk menjamin kualitas makanan dan minuman Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di SWK.

Dalam kesempatan tersebut, Wali Kota Eri Cahyadi mengatakan, sosialisasi ini ditujukan kepada pedagang kreatif lapangan atau UMKM SWK di Kota Surabaya. Pada kesempatan itu, BBPOM Kota Surabaya melakukan pemaparan terkait keamanan dan kesehatan pangan.

“Nanti ketika selesai sosialisasi, dicek semua makanannya, maka di SWK itu nanti akan diberikan stiker, bahwa makanan yang dijual di SWK ini sudah sesuai, sehat, tidak berbahaya, dan macem-macem,” kata Wali Kota Eri.

Baca Juga : Peringati HJKS ke-731, Setwan DPRD Surabaya Tampil Pakai Baju Adat di Zebra Cross

Sosialisasi bertajuk Jatim Truly (Jawa Timur Trusted Culinary) ini, diikuti oleh ratusan pedagang dari empat SWK di Kota Surabaya. Diantaranya ada SWK Dharmahusada, Embong Sawo, Kapas Krampung, dan Urip Sumoharjo. Masing-masing pedagang dari empat SWK tersebut, juga membawa sampel makanan untuk dilakukan pengujian langsung.

“Sekaligus saya minta sertifikat halal yang dikeluarkan Dinas Koperasi untuk membantu teman-teman UMKM yang ada di sana,” ujar Wali Kota Eri.

Sosialisasi tersebut, juga dihadiri oleh Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi, Kepala Dinas Koperasi Usaha Kecil dan Menengah, dan Perdagangan (Dinkopdag) Kota Surabaya, Dewi Soeriyawati, serta Ketua Tim Informasi dan Komunikasi BBPOM Kota Surabaya Yuli Ekowati. Tujuan dari sosialisasi ini, adalah untuk menjamin kualitas makanan dan minuman Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di SWK.

Dalam kesempatan itu pula, Kepala Dinkopdag Kota Surabaya Dewi Soeriyawati menyampaikan, adanya sosialisasi dan pengujian langsung ini adalah untuk meningkatkan kualitas serta menjamin kesehatan dan keamanan makanan yang dijual oleh pedagang SWK.

"Sesuai arahan Wali Kota Eri, Dewi menjelaskan, Dinkopdag Kota Surabaya juga akan memasang stiker halal pada setiap lapak pedagang SWK. Orang akan yakin ketika ada BBPOM apalagi nanti ditambah stiker halal ya. Jadi nanti bisa kita pasang di setiap SWK,” pungkas Dewi.

Ikuti update berbagai berita pilihan dan terkini dari portaltiga.com di Google News.

Berita Terkait

PDAM Surya Sembada Mau jadi Perumda Atau Perseroda?

Komisi B DPRD Kota Surabaya membahas masalah perubahan bentuk hukum PDAM Surya Sembada di masa mendatang. Dalam rapat pansus Raperda BUMD tentang perubahan Perusahaan Umum Daerah (Perumda) atau Perusahaan Perseroan Daerah (Perseroda) yang digelar di Ruan …

DPRD Surabaya Bahas Pansus Raperda Badan Riset Dan Inovasi Daerah

Panitia Khusus (Pansus) DPRD Kota Surabaya membahas Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) tentang perubahan ke dua atas Perda Kota Surabaya no 14 tahun 2016 tentang pembentukan dan susunan Perangkat Daerah Kota Surabaya di ruang Komisi D DPRD Kota Surabay …