Politika

Disebut Puji Ganjar, Emil: Beda Konteks, Kalau Pilpres Tetap AHY

Portaltiga.com - Wakil Gubernur Jatim Emil Elestianto Dardak yang juga Ketua DPD Partai Demokrat Jatim mengatakan pernyataannya tentang Ganjar Pranowo dan Jokowi, tidak ada kaitannya dengan Pilpres 2024. Hal itu pada konteks sebagai kepala daerah.

Untuk konteks Pilpres 2024, Emil menegaskan patuh dan tunduk pada keputusan DPP Partai Demokrat. Menurut dia, seluruh kader Demokrat percaya sepenuhnya kepada AHY (Agus Harimurti Yudhoyono) untuk mengambil keputusan terkait koalisi mendatang.

"Terkait Pilpres posisi saya jelas. Bahwa memang ini keputusan ada di DPP, sejauh ini partai Demokrat berproses kami mengikuti kepmimpinan mas AHY," katanya pada Senin (5/12/2022).

Pria yang menjabat sebagai Wakil Gubernur Jatim itu mengatakan, seluruh kader di grass root optimistis bahwa AHY layak untuk maju di Pilpres 2024 mendatang. 

AHY dinilai punya kemampuan dan kapabilitas mumpuni dan berpeluang besar menang jika maju sebagai calon presiden (Capres) maupun calon wakil presiden (Cawapres).

"Kami melihat kematangan yang luar biasa, yang membuat kader Demokrat di Jatim yakin mengunggulkan AHY sebagai Capres dan Cawapres," tambahnya.

Baca Juga : Umat Kristiani di Malang Dukung Ganjar-Mahfud

Emil membantah kabar yang menyebutkan bahwa dirinya dikaitkan mendukung Ganjar Pranowo. Pujian yang diberikan kepada Gubernur Jawa Tengah itu adalah manifestasi berpolitik yang santun, sesuai dengan ajaran dari pendiri Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

"Saya memang Demokrat. Dan ini yang ditekankan pak SBY dan mas Ketum AHY bahwa berpolitik santun itu tidak memandang warna," tambahnya.

Baca Juga : Ketua Umum Pindah Haluan, SGP Tegaskan Tetap Solid Dukung Ganjar-Mahfud

Seperti diketahui, dalam berita yang beredar, disebutkan bahwa Emil Dardak memuji Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo. Dalam kesempatan itu, Emil menyebutkan bahwa kehadiran Ganjar Pranowo merupakan angin segar bagi dunia politik di Indonesia.

"Itu tidak bicara tentang Pilpres. Tapi membahas tentang kepemimpinan daerah," ujarnya membantah.

"Saya diundang, Pak Ganjar diundang membicarakan kepemimpuan era milenial menjelang kontestasi pemilu 2024. Ketika itu ada Pak Jokowi Capres dan Pak Ganjar gubernur dan itu membahas gaya kepemimpinan. Dan bagaimana itu mempengaruhi style politik baru," pungkasnya. (abd/abi)

Ikuti update berbagai berita pilihan dan terkini dari portaltiga.com di Google News.

Berita Terkait

Siap Menangkan Ganjar-Mahfud, Sahabat Ganjar Adakan Pesta Rakyat 

Mendekati Pilpres pada 14 Febuari 2024 mendatang, Puluhan ribu warga Malang berkumpul untuk mendukung Ganjar Pranowo dan Mahfud MD menjadi Presiden dan Wakil Presiden Indonesia selanjutnya. Momentum ini ditandai dengan deklarasi resmi dalam Pesta Rakyat G …