portaltiga.com
Headline Umum

TikTok Dituding Pemicu Vandalisme Remaja Amerika

Portaltiga.com – TikTok akan menghadapi pertanyaan tentang konten yang mungkin menyebabkan anak-anak dan remaja mencuri atau merusak kamar mandi sekolah dan fasilitas lainnya ketika TikTok dan perusahaan media sosial besar lainnya muncul di hadapan Kongres pada Selasa, 26 Oktober.

Dalam sidang yang berfokus pada TikTok, YouTube dan Snapchat , dan Alphabet, Komite Perdagangan Senat mengatakan aplikasi populer telah “disalahgunakan untuk menyakiti anak-anak dan mempromosikan tindakan destruktif, seperti vandalisme di sekolah, mematikan tantangan viral, intimidasi, gangguan makan, pemasaran influencer manipulatif, dan perawatan.”

Dalam kesaksiannya yang disiapkan, ditinjau oleh Reuters sebelum sidang, Michael Beckerman, kepala kebijakan publik untuk Amerika di TikTok, mengatakan bahwa tim moderasi perusahaan bekerja untuk segera menghapus konten semacam itu yang dikenal sebagai ” devious licks (jilat licik).” Tren ” devious licks” di TikTok mendorong siswa untuk mencuri dari sekolah atau merusaknya.

“Kami baru-baru ini melihat konten yang terkait dengan ‘ devious licks’ mendapatkan daya tarik di TikTok dan platform lainnya,” kata kesaksian Beckerman. “Tim moderasi kami bekerja dengan cepat untuk menghapus konten ini dan mengalihkan tagar dan pencarian hasil … untuk mencegah perilaku seperti itu.”

Baca Juga: Wow! Pengguna Aktif TikTok 1 Miliar Tiap Bulan

Beckerman menambahkan TikTok “mengeluarkan panduan khusus kepada tim kami tentang konten yang melanggar ini dan secara proaktif mendeteksi dan menghapus konten, termasuk video, tagar, dan audio yang terkait dengan tren,” termasuk mencari varian ejaan yang berpotensi digunakan untuk menghindari moderator, katanya.

Jennifer Stout dari Snap Inc, wakil presiden kebijakan publik global, mengatakan dalam kesaksian yang telah disiapkan bahwa Snapchat tidak dirancang untuk konten menjadi viral dan sebaliknya berfokus pada percakapan antar teman. Konten media yang dibuat secara profesional dan cerita tertentu yang disorot di aplikasi semuanya diperiksa oleh moderator manusia.

Leslie Miller dari YouTube, wakil presiden urusan publik, diharapkan untuk menegaskan bahwa perusahaan berusaha untuk mendorong kebiasaan sehat, dan untuk memastikan bahwa anak-anak hanya melihat materi yang sesuai dengan usia mereka. Perusahaan telah dituduh sebagai harta karun berupa informasi yang salah tentang segala hal mulai dari politik hingga vaksinasi virus corona.

Sidang tersebut adalah bagian terbaru dari penyelidikan panjang tentang apa yang dilihat oleh anggota parlemen dari kedua belah pihak sebagai pengaruh negatif Big Tech terhadap persaingan, masyarakat, dan anak-anak. (voi/abi)

Related posts

Twitter Umumkan Akan Hapus Akun Bermasalah

admin

Lomba TikTok AMPG Jatim Ajak Pemuda Kreatif Perangi Covid-19

admin

Ini Tanda Kecanduan Media Sosial dan Cara Mengobatinya

admin