Risma Luncurkan Kampung Wisata Berbasis Masyarakat

 
portaltiga.com Wali Kota Terpilih Surabaya Tri Rismaharini bersama Direktur SDM dan Umum PT Pelabuhan Indonesia III (Persero) atau Pelindo III, Toto Heli Yanto, meluncurkan destinasi wisata eksotik, Kampung Lawas Maspati, di Bubutan, Surabaya, Jawa Timur, Minggu (22/1). Peresmian tersebut sekaligus menandai penyelenggaraan Festival Kampung Lawas Maspati 2016. Perhelatan tahunan tersebut diselenggarakan secara swadaya oleh warga kampung itu sendiri. “Pemerintah Kota Surabaya sangat mendukung pengembangan destinasi wisata yang berbasis masyarakat atau dikelola mandiri oleh warga. Akan terus dikembangkan dan diintegrasikan dengan destinasi wisata lain, sebagai sebuah paket kunjungan agar lebih menarik,” kata Risma usai acara.
Sementara itu, Sabar, Ketua RW VIII yang juga pegiat pariwisata, mengungkapkan, “Diresmikannya Kampung Lawas Maspati sebagai kampung wisata menjadi tonggak kebangkitan wong kampung (warga kampung) untuk terus aktif berkreasi dan bertahan di era globalisasi, dengan tidak kehilangan identitasnya sebagai orang kampung Surabaya asli atau arek Suroboyo,” katanya di tengah acara. “Dengan diadakannya Festival Kampung Lawas, maka akan mengundang masyarakat untuk berkunjung ke kampung cagar budaya yang terletak tidak jauh dari Tugu Pahlawan ini,” tambahnya.
Lorong-lorong Kampung Maspati sejak dari dahulu sudah menjadi saksi sejarah panjang Kota Surabaya. Ada banyak tempat bersejarah di sana, mulai dari rumah yang dulunya sekolah desa pada masa pendudukan Belanda yang disebut Sekolah Ongko Loro (angka dua). Kemudian ada bangunan bekas pabrik roti milik Haji Iskak yang juga pernah menjadi dapur umum kala pertempuran bersejarah, 10 November 1945. Bangunan tersebut sejak tahun 1958 hingga kini beralih fungsi menjadi Losmen “Asri” dengan tegel dan arsitektur antiknya. Masih banyak bangunan peninggalan kolonial lain dengan langgam arsitektur khas Indis hingga ekletis (campuran) di sana.
Sabar melanjutkan, warga dan pemerintah sepaham bahwa dengan dikelolanya Kampung Maspati sebagai destinasi wisata, maka kelestarian berbagai bangunan cagar budaya yang ada di sana dapat dikelola dengan baik. Terletak di jantung metropolitan Surabaya, kota terbesar kedua di Indonesia, membuat bangunan saksi sejarah di sana terancam dibeli dan berganti menjadi bangunan modern. “Setelah menjadi kampung wisata, warga dapat turut aktif mengelola kegiatan wisata kampung sehingga mendapatkan tambahan pemasukan,” ujarnya.
Usaha untuk memupuk kemandirian perekonomian warga kampung semakin terwujud, karena PT Pelabuhan Indonesia III (Persero) atau Pelindo III turun tangan mendukung warga melalui Program Bina Lingkungan dan Kemitraannya (PKBL/CSR). BUMN kepelabuhan yang mengelola 43 pelabuhan di 7 provinsi di Indonesia itu, pada tahun 2015 lalu telah membangun ruang serba guna di tengah kampung. “Dulu kami membantu mendirikan bangunan serba guna dengan harapan dapat menjadi tempat bagi warga untuk melakukan berbagai kegiatan, termasuk berdiskusi memajukan kampungnya. Kini harapan itu terwujud dengan diresmikannya kampung wisata,” kata Direktur SDM dan Umum Pelindo III, Toto Heli Yanto, yang turut hadir.
Toto Heli Yanto menceritakan, Pelindo III semakin bersemangat mendukung warga. “Pelindo III turut aktif mempromosikan adanya kampung ini ke para turis kapal pesiar (cruise) internasional yang sandar di terminal penumpang megah Gapura Surya Nusantara, Pelabuhan Tanjung Perak, untuk singgah ke Kampung Lawas Maspati,” jelasnya. Kebanyakan turis cruise yang umumnya lanjut usia, cenderung menyukai berkunjung ke lokasi bersejarah di Indonesia yang bagi mereka eksotik dan bertautan dengan sejarah mereka sendiri, ungkapnya.
Tak berhenti sampai di situ, Pelindo III juga siap memberi suntikan modal untuk pengembangan usaha rumahan para warga. Warga Kampung Maspati memiliki sejumlah produk unggulan, seperti sirup buah markisa, minuman tradisional cincau, dan aneka produk kerajinan tangan berupa hiasan, souvenir, hingga pakaian. “Kami harap dana yang didapat warga dari pengelolaan wisata dapat disisihkan untuk modal usaha. Program Kemitraan (pinjaman lunak) dari Pelindo III dapat mendukung permodalan agar semakin berkembang, sehingga warga semakin mandiri dan Kampung Maspati tetap lestari,” pungkas Toto Heli Yanto.
Segala potensi wisata di Maspati tadi sudah terbukti menarik wisatawan, termasuk di antaranya belasan wisatawan mancanegara asal Korea Selatan yang hadir pada festival tersebut. Mereka adalah peserta Program Pengenalan Budaya dan Bahasa di Surabaya (Surabaya Cultural and Language Immersion Program) yang diselenggarakan oleh Pemkot Surabaya dan Tourism Promotion Organization (TPO). “Diharapkan usai mengikuti program ini, para peserta dapat turut mempromosikan Surabaya, termasuk juga keramahtamahannya,” ujar Risma lagi. Salah satu peserta, Seo Yein, mengungkapkan banyaknya pengalaman selama di Kota Pahlawan, termasuk saat ia mencicipi aneka produk jajanan lokal Kampung Maspati, cemilan olahan daun lidah buaya (Aloe vera) di rumah warga. “Rasanya enak! Ini juga merupakan hal baik, karena warga bisa membuat produksi rumahan dengan mudah dan tentunya juga dapat penghasilan tambahan,” ujarnya.
Festival Kampung Lawas Maspati disemarakkan dengan aneka kegiatan menarik, seperti permainan tradisional, pasar kuliner lokal, dan napak tilas sejarah rumah kuno. Serta penampilan grup musik patrol yang terdiri dari bocah-bocah Maspati memainkan lagu-lagu dengan diiringi alat musik seadanya seperti galon dan tong bekas. Pada malam harinya sajian musik keroncong dan pertunjukkan ludruk menghibur warga yang rindu akan hiburan rakyat di tengah gemerlap metropolitan Kota Surabaya yang semakin modern. “Mari mampir ke Kampung Maspati, merasakan berada di Surabaya tempo dulu,” kata Sabar berpromosi.(Die)

JOIN THE DISCUSSION