Politika

Hubungan Eri-Armuji Renggang?

Portaltiga.com - Hubungan antara Eri Cahyadi dan Armudji kemungkinan akan merenggang. Hal ini terlihat dari tidak hadirnya sosok Armudji di acara buka bersama partai Golkar Surabaya di Hotel Wyndham, Minggu (07/04/2024).

Biasanya, saat bersilaturahmi dengan beberapa partai lainnya, Eri tampak didampingi sang wakil Wali Kota Surabaya Armudji. Kali ini di acara Partai Golkar Eri datang ke lokasi hanya didampingi ketua Fraksi PDI Perjuangan DPRD Kota Surabaya Syaifuddin Zuhri saja.

Ketua DPD II Partai Golkar Kota Surabaya Arif Fathoni mengatakan, dukungan Partai Golkar terhadap siapa sosok yang layak menjadi calon wali kota Surabaya kedepan merupakan keputusan yang berdiri sendiri dan tidak bergantung partai lain.

"Dukungan kami kepada mas Eri itu tidak tergantung apa sikap PDIP ya, hari ini cuaca politik sudah berubah, rakyat menghendaki partai politik itu lentur dalam berkomunikasi, bergotong royong," jelasnya.

Pria yang akrab disapa Toni itu juga menegaskan, berdasarkan mekanisme partai berlambang pohon beringin di Kota Surabaya itu telah memasukkan nama Eri Cahyadi ke DPP sebagai calon Wali Kota Surabaya yang akan diusung di Pilwali 2024. Jika nantinya rekom PDIP ternyata berbeda, Toni mengungkapkan bahwa Partai Golkar sudah solid mendukung Eri Cahyadi.

"Rekom Golkar itu ya berdiri tunggal, soal apakah nanti PDIP rekomnya belakangan atau tidak, ya itu urusan dapurnya PDIP, jadi Golkar tidak terpengaruh dengan itu," tegasnya.

Pria yang saat ini kembali terpilih menjadi anggota Dewan periode 2024-2029 ini menambahkan, Eri memang merupakan kader PDIP. Untuk itu, ia akan mengkonsolidasikan perihal rekom ini dengan PDIP agar dapat terwujud satu koalisi gotong royong.

Rencananya, Partai Golkar akan mulai melakukan konsolidasi dengan PDIP pasca lebaran. Konsolidasi itu dilakukan agar nantinya masyarakat Surabaya hanya akan mengenal satu nama yang layak memimpin Kota Surabaya yakni Eri Cahyadi.

Sosok Eri Cahyadi pun dinilai merupakan sosok yang sangat dekat dengan partai Golkar secara historis. Pasalnya, Ayah dari Eri Cahyadi, dulunya merupakan kader partai Golkar.

Baca Juga : Eri Cahyadi Berkunjung ke Golkar Surabaya, Arif Fathoni: Love You Full-lah

"Bapaknya sudah golkar, jadi sudah keluarga besar Golkar," pungkasnya.

Sementara itu, Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi saat ditanyai perihal tidak hadirnya Armudji mengatakan, bahwa Armudji tidak dapat hadir karena masih ada kegiatan lain.

"Cak Ji ada acara," jawabnya singkat.

Baca Juga : Jadi Penengah, Komisi A Gelar RDP Terkait IPL Darmo Hill

Menanggapi rekomendasi yang telah disampaikan partai Golkar, Eri mengungkapkan, akan mengikuti mekanisme PDIP jika nanti memberikan rekom kepadanya. Selain itu, ia juga akan terus berkoordinasi dengan partai-partai pengusung lain yang memiliki visi yang sama.

"Ada mekanismenya ya, Insyaallah nanti kita sama-sama Cak Ji juga akan daftar ke masing-masing partai kalau maunya kita nanti ditugaskan DPP," ungkapnya.

Menurutnya, DPP PDIP juga telah memerintahkan dirinya untuk membentuk koalisi bersama partai lain. Sehingga, ia bersama Armudji juga akan terus bergerak untuk berkonsolidasi memenangkan Pilwali Surabaya.

"Insyaallah kita memang diminta untuk koalisi dengan DPP ya kita jalan, ya kita koalisi semua partai kita datangi, jadi kita sudah silaturahim semuanya," tutupnya.

Ikuti update berbagai berita pilihan dan terkini dari portaltiga.com di Google News.

Berita Terkait

1000 Orang Gen Z Garda Puti Deklarasi Dukung Ganjar Mahfud

Deklarasi dukungan terhadap sosok Calon Presiden dan Wakil Presiden Ganjar Pranowo-Mahfud MD terus menggeliat di Kota Surabaya. Terbaru, seribu anak muda yang tergabung dalam Garda Puti Gen Z mendeklarasikan diri untuk mendukung pasangan nomor urut 3 itu. …

IPM Surabaya Naik, DPRD Beri Apresiasi

Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Kota Surabaya mengalami kenaikan. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Surabaya, selama 2020-2023, IPM Surabaya rata-rata meningkat sebesar 0,49 persen per tahun …