Politika

Gus Imin Siap Alihkan Aggaran Food Estate untuk Ketersediaan Pupuk Petani

Portaltiga.com - Calon Wakil Presiden dari nomor urut 1 Gus Muhaimin Iskandar bersedia mengalokasikan anggaran Food Estate untuk ketersediaan pupuk petani Indonesia. Langkah ini menjadi upaya strategis untuk menyelamatkan masa depan ketahanan pangan di Indonesia.

Ia pun siap menghentikan program yang dinilainya gagal total tersebut. Pihaknya memilih untuk langkah strategis yang dibutuhkan masyarakat di tingkat akar rumput.

"Food estete kita hentikan, anggarannya Rp2 triliun kita alokasikan untuk pupuk," kata Gus Imin saat melakukan kunjungan kampanye di daerah Lumajang, Jawa Timur, Sabtu (3/2/2024).

Ketua Umum PKB ini juga akan mengalokasikan anggaran program tersebut untuk menyediakan BBM bagi para petani, yang masih memakai diesel dalam mengaliri sawahnya. "Kita alokasikan untuk BBM bagi para petani kita, bagi para nelayan kita," ujarnya.

Menurutnya, sudah dari dulu seharusnya petani, nelayan dan peternak menjadi atensi pemerintah dengan membuat anggaran prioritas. Sebab, para petani adalah tonggak ketersediaan pangan nasional, sehingga tidak lagi memerlukan impor dari luar negeri jika pangan dalam negeri surplus.

Baca Juga : Coblosan Ulang 10 TPS di Surabaya, Prabowo-Gibran Tetap Unggul Telak

"Krisis iklim itu dua, petani dan nelayan, ini dua. Masyarakat kita harus benar benar diprioritaskan, termasuk yang ketiga adalah peternak, padahal mereka adalah pahlawan-pahlawan yang menyediakan pangan buat bangsa kita," lanjutnya.

Lebih dari itu, Gus Imin juga akan memberi bantuan permodalan bagi para peternak. Jika para peternak sukses, secara otomatis kaum muda akan tertarik untuk mengembangkan peternakan. "Kita beri permodalan, untuk para peternak kita, dan kita siapkan apa yang disebut sebagai rumus demografi," ujarnya.

Baca Juga : Khofifah Bertemu Prabowo di Bandara Halim, Ini Pesannya

Skema anggaran tersebut sudah dirumuskannya, dengan mengambil dana Rp150 triliun dari APBN yang ada. Semuanyauntuk pemfasilitasan potensi anak muda sekarang. Semua akan dilakukannya setelah dilantik menjadi pemimpin Indonesia, tanpa mengulur-ulur waktu lagi.

"Kaum muda indonesia, tidak boleh disia-siakan. Waktu kita pendek, sangat terbatas untuk bisa menikmati bonus demografi ini. Kita harus punya siasat yang tepat, salah satunya adalah anggaran kita investasikan dan kita buat ini investasi besar, 150 triliun APBN harus tiap tahun," jelas Gus Imin.

"Kita gunakan untuk tingkatkan kapasitas bisnis yang membuat enterpreneur, sekaligus permodalan buat kaum muda indonesia," pungkasnya.

Ikuti update berbagai berita pilihan dan terkini dari portaltiga.com di Google News.

Berita Terkait