Umum

Sensus Pertanian 2023 Mulai 1 Juni, Ini Pesan Gubernur Jatim Khofifah

Portaltiga.com - Sensus pertanian yang akan dimulai tanggal 1 Juni 2023 mendatang sampai dua bulan kedepan. Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jatim pun mengajak masyarakat Jatim untuk mensukseskan pelaksanaan sensus pertanian itu.

Pemerintah melalui Badan Pusat Statistik (BPS) akan segera memulai pendataan sensus pertanian tahun 2023. Sensus yang dilaksanakan setiap 10 tahun sekali ini akan dimulai pada 1 Juni 2023 hingga 31 Juli 2023.

Selama 2 bulan penuh, BPS pusat maupun di daerah akan mendata segala hal untuk mengetahui ikhwal sektor pertanian, perkebunan, peternakan, perikanan, dan kehutanan terkini.

Menurut Khofifah, dirinya dan jajaran Pemprov Jatim akan memberikan dukungan penuh demi kelancaran Sensus Pertanian 2023. Pasalnya sensus ini sangat penting sebagai acuan dalam merumuskan kebijakan ke depannya. Terlebih, Jawa Timur selama ini memang telah dikenal sebagai lumbung pangan nasional.

"Selama tiga tahun terakhir, Jawa Timur menjadi lumbung pangan nasional dengan produksi beras tertinggi di Indonesia. Sehingga yang bergantung dengan sektor pertanian di Jawa Timur bukan hanya masyarakat Jatim saja melainkan juga masyarakat di provinsi-provinsi lain," ujar Khofifah di Gedung Grahadi, Minggu (21/5/2023), malam.

Kata Khofifah dengan adanya Sensus Pertanian 2023, diharapkan akan menghasilkan data-data yang akurat mengenai kondisi terkini pertanian baik di tingkat nasional maupun daerah. Data-data tersebut sangat penting sebagai acuan dalam membuat kebijakan ke depannya.

"Selama ini, saya selalu menekankan pentingnya data-data yang update dan akurat sebelum merumuskan sebuah kebijakan. Sebab, sebuah kebijakan bisa efektif dan efisien dalam menyelesaikan persoalan itu sangat bergantung dari akurasi data yang menjadi acuan," jelasnya.

Baca Juga : LDII Dukung Khofifah Maju Kembali di Pilgub Jatim 2024

Dengan data-data akurat dan terpercaya hasil dari Sensus Pertanian 2023 nanti, Khofifah optimistis bisa meningkatkan pertumbuhan ekonomi di sektor pertanian lebih pesat lagi. Apalagi banyak sekali masyarakat Jatim yang sumber kehidupannya bergantung pada sektor ini.

"Dengan tumbuh lebih pesat, masyarakat yang bergantung pada sektor ini, mulai dari petani hingga pedagang hasil pertanian bisa hidup lebih sejahtera. Selain itu, ketersediaan bahan pangan juga bisa dijaga dengan baik untuk masyarakat Jatim dan masyarakat Indonesia pada umumnya," harapnya.

Baca Juga : Khofifah Terima Satyalancana Karya Bhakti Praja Nugraha Presiden RI

Mantan Mensos ini berharap seluruh proses Sensus Pertanian 2023 bisa berjalan dengan baik serta bisa menghasilkan data-data yang valid dan akurat.

"Saya minta seluruh elemen masyarakat juga bisa mendukung jalannya Sensus Pertanian 2023 selama 2 bulan ke depan. Sehingga para petugas sensus bisa mendapatkan data-data yang akurat dan valid," pungkasnya.

Sebagai informasi, pada Kuartal I tahun 2023, BPS Jawa Timur mencatat bahwa sektor Pertanian, Kehutanan, dan Perikanan di Jatim tumbuh paling signifikan yakni mencapai 14,29% di Kuartal 1 2023 ini.

Padahal pada kuartal sebelumnya sektor ini sempat mengalami kontraksi. Hal ini menjadi bukti bahwa komitmen semua elemen Pemerintah Provinsi Jatim terhadap keberlangsungan sektor Pertanian, Kehutanan, dan Perikanan tidak main-main.

Ikuti update berbagai berita pilihan dan terkini dari portaltiga.com di Google News.

Berita Terkait