Umum

DPRD Jatim Raih Green Leadership Nirwasita Tantra, Ini Respons Sahat

Baca Juga : 3 Masalah BUMD Harus Diurai untuk Bisa Topang PAD Jawa Timur

Portaltiga.com - DPRD Jatim dinilai memiliki andil besar dalam menjaga klingkungan dan ekosistem hutan dan wilayah hijau yang ada di Jatim. Ini dibuktikan dengan penghargaan yang diberikan oleh Kementerian Lingkungan HIdup dan Kehutanan RI yang diserahkan oleh Wakil Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), Alue Dohong, berupa penghargaan Green Leadership Nirwasita Tantra. Penghargaan ini adalah wujud apresiasi pemerintah pusat kepada DPRD Jatim yang telah menjadi ujung tombak dan garda terdepan dalam upaya pemulihan dan pengelolaan lingkungan hidup dan kehutanan di Jawa Timur. Penghargaan untuk DPRD Jatim ini diterima oleh Wakil Ketua DPRD Jatim Sahat Tua Simanjuntak di Jakarta, Rabu (20/7/2022). Ditemui usai menerima penghargaan tersebut, Sahat Tua Simanjuntak mengucapkan terimakasih atas pengakuan Pemerintah Pusat kepada DPRD Jatim dalam mendukung berbagai program Pemprov Jatim dalam bidang lingkungan Hidup dan kehutanan . Penghargaan Green Leadership Nirwasita Tantra ini adalah bentuk apresiasi Pemerintah Pusat untuk DPRD Jatim yg selama ini mendukung dan support penuh terhadap program kerja Pemerintah Provinsi Jatim dalam menjaga ekosistem, kehutanan dan kelestarian lingkungan hidup di Jawa Timur. "Tentu kami berharap semoga penghargaan yang diterima oleh DPRD Jatim ini akan menjadi spirit dan semangat untuk kita semua untuk Jatim Bangkit, Jatim optimis," ungkap politisi Golkar ini. Penghargaan ini sangat membahagiakan dirinya, sebab dalam tahun 2021, Sahat Tua Simanjuntak termasuk Pimpinan Dewan yang selalu memberi dukungan penuh atas program kehutanan di Jatim. Pria yang juga Sekretaris DPD Partai Golkar Jatim ini selalu tampak hadir di setiap acara Dinas Kehutanan seperti penanaman penghijauan di Mojokerto, Madiun bahkan sampai penanaman hutan bakau di Tuban, Gresik, Pacitan, sampai Banyuwangi. "Ini apresiasi yang luar biasa, karena apa yang sudah kita lakukan ternyata diakui dan membuahkan sesuatu yang membanggakan," ungkapnya. DPRD Jatim, kata Sahat juga mengucapkan selamat kepada Gubernur Jatim dan sejumlah kepala daerah di Jatim yang juga menerima perghargaan yang sama dari Kementerian Lingkungan Hidup. Yaitu Pemprov Jatim yang diwakili Kepala DLH Ardo Sahak, Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi, Bupati Lamongan Yuhronur Efendi, Bupati Lumajang Thoriqul Haq, dan Bupati Tuban Aditya Halindra Faridzky. Mereka juga sepanggung dengan Gubernur Jateng Ganjar Pranowo yang juga mendapat penghargaan atas apresiasi program lingkungan dari Kementerian LHK tersebut. Untuk tahun ini, Kementerian LHK memberikan Penghargaan Kalpataru tahun 2022 kepada 10 orang penerima dan Penghargaan Nirwasita Tantra tahun 2021 kepada 42 orang kepala daerah. Penghargaan ini secara rutin diberikan oleh Kementerian LHK, kepada mereka yang telah terbukti memiliki kepedulian, komitmen, prakarsa, inovasi, motivasi, dan kreativitas secara berkelanjutan, sehingga berdampak positif terhadap ekonomi, sosial dan lingkungan. Dalam arahannya Wakil Menteri (Wamen) LHK, Alue Dohong berharap para pejuang lingkungan hidup ini memberi contoh dan menjadi inspsirasi kepada masyarkat untuk menjaga lingkungan. "Para pemimpin dan pejuang lingkungan hidup peraih penghargaan ini diharapkan menjadi contoh, inspirasi, dan pemicu yang mendorong inisiatif dan partisipasi individu atau kelompok masyarakat lainnya secara lebih luas," ujar Wakil Menteri (Wamen) LHK, Alue Dohong Wamen LHK Alue juga menyatakan selain dengan memberikan penghargaan terhadap para pemimpin daerah dan pejuang lingkungan, Pemerintah juga terus mengupayakan berbagai inisiatif dalam menjaganya keberlanjutan lingkungan salah satunya dengan inisiatif menjadikan sektor FOLU (Forest and other Land Uses) sebagai Net Sink di tahun 2030 melalui Indonesias FOLU Net Sink 2030. "Jadi Pemerintah menargetkan pada tahun 2030, emisi dari sektor kehutanan dan penggunaan lahan akan seimbang antara pelepasan dan penyerapannya," ujar Wamen LHK Dengan Indonesias FOLU Net Sink 2030 Pemerintah berharap akan timbul manfaat ganda berupa pengurangan terukur laju emisi, perbaikan dan peningkatan tutupan kanopi hutan dan lahan, perbaikan berbagai fungsi hutan seperti tata air, iklim mikro, ekosistem, konservasi biodiversity, sekaligus sumbangan bagi kesejahteraan, kesetaraan dan kesehatan masyarakat, serta tegaknya hukum. "Prinsipnya adalah mengembalikan keberadaan hutan alam nasional dan fungsinya sebagai penyangga kehidupan secara utuh," imbuh Wamen Alue. (ans/abi)

Ikuti update berbagai berita pilihan dan terkini dari portaltiga.com di Google News.

Berita Terkait