Umum

Sosok Pj Gubernur Adhy Karyono di Mata Ketua Komisi D DPRD Jatim

Portaltiga.com - Ketua Komisi D DPRD Jawa Timur dr Agung Mulyono punya penilaian sendiri terhadap Penjabat Gubernur (Pj) Jawa Timur Adhy Karyono.

Ia yakin Adhy Karyono bermodal pengalaman bisa melanjutkan kesuksesan Khofifah Indar Parawansa-Emil Elestianto Dardak dalam memimpin Jawa Timur.

Menurut dia, Adhy Karyono seorang teknokrat yang punya pengalaman lengkap dan bisa melanjutkan program kerja Khofifah-Emil yakni Nawa Bhakti Satya, di Jatim.

“Saya yakin bahwa dilantiknya beliau (Adhy Karyono) bisa meneruskan tongkat estafet kepempimpinan bu Khofifah dan mas Emil Dardak,” katanya pada Jumat (16/2/2024).

Bendahara DPD Demokrat
Jawa Timur tersebut optimis, di bawah kepemimpinan Adhy Karyono, pembangunan Jatim dalam bidang infrastuktur akan semakin baik.

“Dalam bidang infastuktur harus lebih digenjot lagi, kami berharap JLS juga tetap diperjuangkan agar pembangunan jalan di pesisir selatan Jawa Timur terus bisa dilanjutkan dan segera tersambung dari Pacitan hingga Banyuwangi,” tambah alumnus Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga (Unair) tersebut.

Anggota DPRD Jatim dari Dapil Banyuwangi - Bondowoso dan Situbondo itu menilai Adhy Karyono adalah sosok yang tepat.

Selain mempunyai pengalaman di birokrasi yang panjang, Adhy Karyono juga sangat komitmen dalam mensukseskan Jatim kedepannya.

Baca Juga : Makna Batik Motif Burung Hong Pemberian Dokter Agung untuk AHY

“Beliau juga sangat berpengalaman dan merupakan nahkoda yang tepat. Saya yakin Jatim akan makin sukses kedepannya,” tambah putra asli Banyuwangi tersebut.

Selain bidang infrastuktur, dokter Agung berharap agar legacy Khofifah-Emil dalam bidang transportasi, seperti program Bus Trans Jatim juga diteruskan.

Dia memberi masukan, nantinya, wilayah-wilayah di timur dan barat Jatim harus bisa dijangkau program bus Trans Jatim, agar kemudahan transportasi tersebut bisa dirasakan masyarakat.

Baca Juga : Komisi D Warning Sopir Bus, dr Agung: Ugal-ugalan Foto Laporkan!

“Kami berharap agar program bus trans Jatim diteruskan dan bisa dikembangkan hingga ke timur dan barat Jatim,” tambahnya.

Ditambahkan dia, selain itu, program pelabuhan jangkar Situbondo-Lembar di Lombok juga harus dikebut, untuk mendongkrak perekonomian di wilayah timur Jatim.

Seperti diketahui, lintas penyeberangan long distance ferry dari pelabuhan Ketapang, Banyuwangi menuju Pelabuhan Lembar, Lombok Barat akan dialihkan ke Pelabuhan Jangkar. Lintasan ini kemungkinan tidak hanya bersifat sifat sementara. Tapi bisa diterapkan secara permanen.

Menurut dia, dengan ditetapkan secara permanen, maka banyak masyarakat yang akan merasakan manfaatnya. Selain kunjungan wisata akan meningkat, sektor UMKM di wilayah itu juga akan merasakan dampaknya.

“Pelabuhan jangkah harus dilanjutkan dan dikebut. Kalau akses tersebut dipermudah saya yakin perekonomian masyarakat di sana bisa terkerek naik,” pungkasnya.

Ikuti update berbagai berita pilihan dan terkini dari portaltiga.com di Google News.

Berita Terkait