Umum

PKS Buka Posko Pengaduan Pascarusuh Aremania di Stadion Kanjuruhan

Portaltiga.com - PKS kota Malang membuka posko pengaduan atas peristiwa kerusuhan pertandingan antara Arema dan Persebaya yang berdampak tewasnya ratusan suporter Arema.

Legislator PKS Dwi Hari Cahyono mengatakan dibukanya posko tersebut diharapkan masyarakat bisa mengadu atas keluarga yang menjadi korban kerusuhan tersebut.

"Kami buka di kantornya DHC Kota Malang kepada masyarakat yang ingin mengetahui keluarganya yang menjadi korban di kerusuhan tersebut," jelasnya Minggu (2/10/2022).

Dengan dibukanya posko tersebut, lanjut Dwi Hari Cahyono, akan mengambil akses langsung dengan pihak rumah sakit di Malang untuk melacak korban yang dirawat di rumah sakit.

Baca Juga : PKB Gandeng 3 Parpol Bentuk Poros Baru Pilgub Jatim 2024, Siap Tantang Khofifah

"Kami juga apresiasi pihak rumah sakit Malang yang menbebaskan biaya bagi suporter yang dirawat di sana," jelasnya.

Kapolda Jawa Timur Irjen Pol Nico Afinta mengatakan untuk jumlah aremania yang meninggal dunia dalam kerusuhan pertandingan Arema dan Persebaya di stadion Kanjuruhan Malang mencapai 127 orang.

Baca Juga : PKS Jatim Datangi Kantor Gerindra, Siap Berkolaborasi Membangun Jawa Timur

Nico mengatakan untuk suporter yang meninggal di tempat ada 34 orang."Sisanya meninggal dunia di rumah sakit. Dua anggota kami juga menjadi korban meninggal dunia,"jelasnya.

Sekedar diketahui, pertandingan Persebaya dan seteru abadinya Arema di Kanjuruhan Malang, Sabtu (1/10/2022) malam, berlangsung rusuh. Aremania memasuki lapangan usai timnya tumbang melawan Persebaya. (wan/abi)

Ikuti update berbagai berita pilihan dan terkini dari portaltiga.com di Google News.

Berita Terkait