Musim Kemarau Sebabkan Kebakaran di Gunung Cikurai

Portaltiga.com – Kebakaran hutan kembali terjadi akibat musim kemarau. Kali ini lahan hutan seluas dua hektare di kawasan Gunung Cikurai terbakar, Rabu (13/9). Demikian penuturan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Garut, Jawa Barat.

“Akibat kejadian itu (kebakaran), lahan yang terbakar 2 hektare, korban jiwa tidak ada,” kata Kepala BPBD Kabupaten Garut Dadi Djakaria melalui telepon seluler di Garut, Kamis.

Ia menuturkan, kobaran api berada di kawasan jalur pendakian Blok Negla Paku Keresek, Kecamatan Cigedug atau wilayah kewenangan Perhutani Garut.

“Titik api ada di pos 5 jalur pendakian,” kata Dadi.

Ia menyampaikan, kebakaran tersebut diketahui Rabu sekitar pukul 12.30 WIB dengan lokasi hutan terbakar cukup jauh dari permukiman penduduk.

Menurut dia, kebakaran disebabkan musim kemarau yang menyebabkan tanaman kering dan mudah terbakar ketika ada api.

BPBD bersama tim gabungan, kata Dadi, melakukan upaya pemadaman api secara manual dengan membuat skat bakar agar api tidak terus menjalar ke tanaman hutan lainnya.

“Kami melakukan upaya pemadaman secara manual, membuat skat bakar,” katanya.

Ia mengimbau, petugas yang berwenang di kawasan hutan Cikurai seperti Perhutani agar memasang rambu larangan khusus pendaki untuk tidak membuat perapian atau api unggun karena dapat memicu terjadinya kebakaran.

“Pihak Perhutani sebaiknya membuat plang imbauan kepada pendaki untuk tidak melakukan pembakaran atau perapian,” katanya.

Kebakaran hutan di Cikurai Blok Negla Paku Keresek itu merupakan pertama kali terjadi selama musim kemarau.

Sebelumnya kebakaran hutan sudah terjadi beberapa kali di kawasan Gunung Guntur, Kecamatan Tarogong Kaler. (ant/tea)

About the author

Related

JOIN THE DISCUSSION