portaltiga.com
Umum

Warga Wadul Dewan Setelah Uang Menghilang

Portaltiga.com – Dugaan penipuan oknum berinidial PWD dan BW dilaporkan warga Tambaksari, Mat Arifin ke Fraksi PDI-P DPRD Kota Surabaya, Rabu (15/09/2021).

Dugaan penipuan ini bermula ketika Mat Arifin diminta menyerahkan sejumlah uang jika ingin anaknya masuk ke SMPN negeri.

Pada kesempatan itu,  Mat Arifin mengadukan bahwa putranya dijanjikan oleh kedua oknum tersebut
akan didaftarkan atau dimasukkan di SMPN 9. Tapi syaratnya  harus membayar sekitar Rp 7,5 juta. “Uang sudah diterima, tapi sampai saat ini nasib anak saya belum jelas. Jadi, belum ada panggilan masuk sekolah dari SMPN 9, ” ujar dia.

Mat Arifin dan rombongan yang mendatangi DPRD Surabaya diterima oleh Sekretaris Fraksi PDI-P Abdul Ghoni Mukhlas Niam, Baktiono, dan Anas Karno.

Menanggapi ini, Abdul Ghoni merasa prihatin atas ulah oknum yang tak bertanggungjawab tersebut. Apalagi ini dilakukan di masa pendemi Covid-19.

“Kami  akan memfollow up perihal aduan ini, apakah bisa dikembangkan  atau tidak. Ya, paling tidak oknum yang melakukan penipuan ada efek jera, sehingga tak mengulangi perbuatannya  lagi,” ujar Abdul Ghoni.

Persoalan ini, lanjut Ghoni akan dikomunikasikan dengan pimpinan dan berkoordinasi  dengan teman-teman di Komisi D yang membidangi soal pendidikan ini.

Yang jelas, lanjut dia, jika terbukti oknum  tersebut melakukan pungli atau penipuan, kasus ini akan dibawa ke ranah hukum.

“Ya, kita lihat progressnya nanti sampai sejauh mana. Kita akan coba memediasi secara keseluruhan. Jika pelaku tak kooperatif, ya terpaksa kita laporkan ke polisi, “ungkap dia.

Lebih jauh, Ghoni mengaku kasihan terhadap putra Mat Arifin  karena sudah tiga bulan ini yang bersangkutan belum ada kepastian akan sekolah di mana.

“Sampai detik ini nasib siswa yang jadi korban ini  belum jelas akan sekolah dimana. Kami akan memperjuangkan,” tandas dia.

Wakil Sekretaris DPC PDIP Surabaya, Achmad Hidayat menegaskan, Fraksi PDIP akan mendalami kasus ini. ” Fraksi PDIP akan mencarikan solusi terbaik. Mudah-mudahan korban nanti bisa sekolah secepatnya, ” ungkap dia.

Karena itu, Hidayat mengingatkan kepada warga Surabaya untuk berhati-hati kalau ada orang menjanjikan bisa memasukkan ke sekolah negeri dengan imbalan sejumlah uang.

“Jangan percaya. Karena sistem penerimaan masuk sekolah negeri itu sudah jelas,” pungkas dia. (tea/tea)

Related posts

SPBU BP AKR Beroperasi, Pimpinan DPRD Surabaya: Komisi A Jangan Diam

admin

DPRD Surabaya Sidak Prokes Di Depot Dan Cafe

admin

Ditinggal Orang Tua, Ada Gadis Kecil Di Surabaya Belum Masuk MBR

admin