portaltiga.com
Headline Politika

Risma Disebut Kelupaan Ucapkan Terima Kasih Ke PDIP

Portaltiga.com – Kakak kandung Wakil Wali Kota Surabaya (Whisnu Sakti Buana), Jagad Hari Seno membeberkan fakta yang mengagetkan semua orang terkait sosok Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini.

Seno secara langsung terlibat dalam pencalonan Risma – Bambang DH pada Pilkada Surabaya 2010 silam.

Namun, setelah menang di Pilkada dan menjabat wali kota, Risma dianggap tidak mempunyai rasa terima kasih kepada PDIP yang menjadi satu-satunya partai yang mengusung dirinya.

“Menurut saya, memang ketika Bu Risma menjadi wali kota adalah milik warga, iya. Tapi paling tidak lah disampaikan terimakasih kepada partai pendukungnya (PDIP) itu,” kata Seno melalui podcast di channel YouTube Cak Sholeh yang diunggah pada Jumat (13/11/2020).

Padahal, kata Seno, waktu itu PDIP sudah memiliki pasangan calon kuat dari kader partai terbaik, yakni Saleh Mukadar – Bambang DH.

Ia juga menjelaskan bahwa program taman kota yang digaungkan oleh Risma selama 2 periode kepemimpinannya adalah program gagasan dari Bambang DH yang pada waktu itu masih menjabat sebagai Wali Kota Surabaya.

“Pada saat itu Pak Bambang DH itu punya program untuk memperbaiki taman. Gerakannya sangat konkrit pada waktu itu,” ungkapnya.

Sejak itu Risma diangkat Bambang DH masuk ke dalam jajaran Badan Perencanaan dan Pembangunan Kota (Bappeko) Surabaya. Sebelumnya, Risma menjabat Ketua Bina Program.

Hal tersebut yang menjadi cikal bakal seorang Tri Rismaharini maju di Pilkada Surabaya 2010 berpasangan dengan Bambang DH.

“Bambang DH sangat mendukung. Yang belakangan waktu Mas Bambang DH jadi wakilnya, akhirnya Mas Bambang DH tidak diwongkhe (diorangkan) oleh Bu Risma,” bebernya.

Perjalanan Bambang DH mendampingi Risma di Balai Kota hanya berselang singkat. Bambang DH menyatakan mundur pada pertengahan 2013 karena ditugasi partai maju di Pilgub Jatim 2013. (abi/tea)

Related posts

Kembalikan Formulir Bacawawali Surabaya Internal PDIP, Anugerah Siap Raih 250 Ribu Suara

admin

Popularitas Mujiaman Lebih Tinggi Dari Armuji, Pengamat: Bisa Saja

admin

Fraksi Golkar Minta APBD 2020 Maksimal, Wali Kota Risma: Saya Tidak Butuh Pencitraan

admin