Menghalau Malapetaka dengan ALAT FILTRASI ASAP

09/09/2016
259 Views

Portaltiga.com, SURABAYA – Mahasiswi Fakultas Teknik Elektro Universitas Katolik Widya Mandala Surabaya (UKWMS) berinovasi menciptakan sebuah alat filtrasi asap yang unik. Adalah Erlina Wati Halim, mahasiswa angkatan 2012 yang menciptakan alat tersebut.

“Saat Indonesia mulai sering mengalami bencana asap, timbul ide untuk mengatasi masalah tersebut,” ujarnya pada Kamis (8/9). Filter asap karyanya tersebut terdiri dari sebuah kotak yang menyerupai lemari kayu, dengan dua kipas angin (bekas exhaust fan rusak) yang salah satunya berfungsi untuk menyedot asap masuk ke dalam alat, sedangkan yang lain berfungsi untuk menghembuskan udara yang telah difiltrasi keluar dari alat, serta karbon aktif sebagai media filtrasinya. Selain itu, alat tersebut juga dilengkapi dengan sensor mq7 yang berfungsi untuk mendeteksi gas Karbon Monoksida  (CO) dengan batasan konsentrasi yang bisa diatur untuk memfiltrasi asap.

Erlina menjelaskan cara kerja alat tersebut cukup sederhana. Pertama-tama, alat yang memiliki panjang 60cm, lebar 40cm dan tinggi 1,2 meter ini disambungkan dengan aliran listrik. Pada saat uji coba, perempuan kelahiran 21 November 1994 tersebut menggunakan batas aman maksimal 50 PPM untuk kadar CO. “Angka tersebut saya adaptasi dari batas aman yang digunakan ISPU (Index Standart Pencemaran Udara),” ujarnya. Pada saat mendeteksi adanya asap dengan kadar CO mulai 50 PPM ke atas, alat akan secara otomatis melakukan filtrasi terhadap asap tersebut.

“Alat tersebut kemudian akan menyaring asap kotor masuk ke dalam melalui kipas angin, kemudian dilewatkan pada media fitrasi” tuturnya.  Ia melanjutkan, dalam proses filtrasi, karbon aktif yang berbentuk meyerupai kerikil arang tersebut berperan sangat penting dalam filtrasi asap. Setelah proses filtrasi, alat tersebut akan menghembuskan udara yang lebih bersih. Waktu yang dibutuhkan untuk proses filtrasi menyesuaikan kadar CO yang terdeteksi. “Misalnya pada kadar 115 PPM, maka alat akan terus bekerja sekitar selama 34 menit non stop. Sedangkan kadar 50 PPM hanya butuh proses filtrasi selama sekitar 12 menit. Alat akan secara otomatis berhenti bekerja (kembali dalam posisi standby) saat mencapai batas 30ppm yang menandakan bahwa udara sudah berada dalam keadaan benar-benar aman untuk dapat dihirup manusia,” tandasnya.

Mahasiswi dalam bimbingan Lanny Agustine ST., MT., dan Andrew Joewono ST., MT., ini mengatakan bahwa karyanya ini memiliki kelebihan tidak ada efek samping karena menggunakan komponen karbon aktif di dalamnya. “Selain itu, meskipun tidak dijalankan tanpa sensor, alat  tersebut tetap bisa menjalankan fungsinya sebagai penyaring asap,” tambah Andrew selaku dosen pembimbing.

Meski begitu, alat yang sudah dibuat Erlina selama kurang lebih tiga bulan tersebut masih perlu beberapa pembenahan, diantaranya adalah soal karbon aktif. “Saat ujian tugas akhir, filtrasi yang dihasilkan oleh alat saya kurang sempurna karena karbon aktifnya sudah dalam kondisi kurang baik” tegas mahasiswi yang memanfaatkan barang-barang daur ulang seperti kaleng bekas cat dalam membuat alat ciptaannya itu. Meski belum sempurna, namun besar harapan Erlina alat tersebut nantinya bisa membantu dalam penyelesaian beberapa bencana alam yang ada di Indonesia.

Leave A Comment