portaltiga.com
Advetorial Headline Umum

DPRD Surabaya Sahkan RPJMD 2021-2026 Kota Surabaya Di Sidang Paripurna

ketua komisi D DPRD Kota Surabaya Chusnul Chotimah

Portaltiga.com – Kota Surabaya kini telah memiliki Peraturan Daerah (Perda) tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kota Surabaya Tahun 2021-2026. RPJMD ini merupakan penjabaran dari visi misi pasangan Eri Cahyadi dan Armuji, semasa masa kampanye Pilkada Surabaya 2020.

Pengesahan perda ini melalui Rapat Paripurna DPRD Kota Surabaya, Selasa (16/8/2021), yang dihadiri Wakil Wali Kota Surabaya, Armuji.

Ketua Pansus RPJMD Kota Surabaya, Khusnul Khotimah mengatakan, ada beberapa fokus perhatian yang diperjuangkan dalam RPJMD tersebut. Sehingga tujuan pembangunan daerah dapat tercapai secara efektif dan efisien.

Menurut Khusnul, di tengah pandemi Covid-19 yang hampir berjalan dua tahun dan belum ada tanda-tanda berakhir ini, dirinya mendorong Pemkot Surabaya agar menyiapkan kebijakan jangka panjang. Sehingga upaya penanganan Covid-19 dapat sistematis dan mapan.

“Saya mendorong menyiapkan unit teknis seperti rumah sakit khusus infeksi dan memperkuat infrastruktur kesehatan. Sehingga masyarakat memiliki kepercayaan bahwa pemkot siap menghadapi pandemi,” ujar politisi perempuan PDI-P Surabaya ini.

Dia mencontohkan, fasilitas testing seperti Laboratorium Kesehatan Daerah (Labkesda) yang harus ditingkatkan kapasitasnya. Tidak hanya itu, kecepatan testingnya juga perlu ditingkatkan agar lebih cepat mengetahui warga yang positif Covid-19. Ini untuk keperluan mengambil tindakan medis selanjutnya.

Selain itu, lanjut Khusnul Khotimah yang juga Ketua Komisi D DPRD Kota Surabaya ini, upaya pemulihan ekonomi juga tidak dapat terpisahkan dengan penguatan infrastruktur kesehatan. Kemudian mengoptimalkan sentra wisata kuliner, transformasi perdagangan konvensional ke berbasis digital serta intervensi terhadap UMKM maupun sektor informal.

“Pemulihan ekonomi dan kesehatan tidak terpisahkan. Perumusan hingga implementasi kebijakan formulanya harus tepat sehingga bisa mencapai target pembangunan yang diharapkan,” tandas dia.

Menanggapi permasalahan sosial, Khusnul meminta agar pemkot membangun sistem data kemiskinan yang real time, sehingga apabila ada penyaluran bantuan sosial, penerima memang benar-benar warga yang membutuhkan.

“Mengusung visi ‘Gotong Royong menuju Surabaya Kota Dunia yang Maju, Humanis dan Berkelanjutan’ dirasa tepat untuk membangkitkan optimistisme segenap stakeholder Kota Surabaya menghadapi pandemi Covid-29,” pungkas dia. (adv/tea)

Related posts

Jelang Idul Fitri, Legislator Surabaya Antisipasi Menipisnya Stok Gula

admin

Wawali Whisnu Dicurhati Warga Sidotopo Wetan Soal Status Fasum

admin

Vaksinasi Ricuh, Pakar Sebut Butuh Kerjasama Yang Baik Antara Pemerintah Dan Masyarakat

admin