Dialog Mahasiswa dan Gubernur Gagal, Ini Penjelasan Fasilitator

Portaltiga.com – Airlangga Pribadi selaku fasilitator pertemuan silaturrahim antara elemen mahasiswa dengan Gubernur Jatim dan Forkompimda mengatakan bahwa kegiatan silaturrahim ini adalah kegiatan rutinan yang dilakukan oleh Forkompimda Jatim dengan elemen mahasiswa dan kebetulan sekarang gilirannya Gubernur Jatim.

Dijelaskan Angga sapaan akrab dosen FISIP Unair, elemen mahasiswa memang minta dikomunikasikan kepada Gubernur melalui dirinya untuk bisa berdialog terkait dengan apa yang mereka selama ini serukan dalam aksi.

“Nah sepertinya ada miskomunikasi sehingga sebetulnya kami sendiri minta maaf kepada Gubernur, kepada Kapolda dan Pangdam terkait dengan peristiwa ini. Tapi saya pikir bahwa ini bisa diperbaiki karena persoalannya itu ada miskomunikasi yang memang perlu dikelola lebih baik bahwa hubungan antara Gubernur sebagai kepala daerah dengan rakyatnya terutama dengan kalangan mahasiswa, saya pikir akan tetap bisa dijalankan secara harmonis,” tutur Airlangga.

Dalam konteks ini, lanjutnya mahasiswa juga bisa introspeksi diri bahwa dalam proses dialog dan undangan ada bagian dari kebudayaan Indonesia, bahkan tidak budaya dunia. Yakni menghormati tamu.

“Jamuan makan dalam kontek budaya kita adalah hal yang biasa bagi mereka yang ditamui. Dan bagi pihak tamu juga seharusnya menghormati. Mahasiswa masih perlu melakukan pembelajaran dalam berpolitik yang santun dan beradab dan pembelajaran demokrasi,” ungkapnya.

Lantas apakah pertemuan ini ada kaitan dengan rencana aksi mahasiswa tanggal 10 Oktober besok? Dengan diplomatis Airlangga menyatakan kurang tahu persoalan soal itu.

“Saya pikir pertemuan ini adalah upaya yang dilakukan untuk mencari proses-proses dialog. Artinya bahwa Ibu Gubernur sendiri peduli terhadap mereka, maupun terhadap tuntutan aksi,” pungkasnya. (ars/abi)

berita terkait

JOIN THE DISCUSSION