Headline News
Motor Trail Honda Laris Manis (November 18, 2017 2:54 pm)
Karangan Bunga Lucu Untuk Setnov Dirusak (November 18, 2017 2:18 pm)
Setya Novanto Dapat Karangan Bunga Lucu (November 18, 2017 1:02 pm)
Ini Dia Manfaat Kecambah Bagi Tubuh (November 18, 2017 11:52 am)

Buku Tentang Denyut Pasar Pabean Diserahkan Ke Risma

15/12/2016
156 Views

 

Portaltiga.com-Buku yang mengisahkan denyut nadi kehidupan Pasar Pabean sejak awal berdiri sampai saat ini, kini diserah terimakan oleh Walikota Surabaya, Tri Rismaharini dari seorang fotographer Anton Gautama, di ruang kerja Walikota, Rabu (14/12/12).

Seperti diketahui, Pasar Pabean merupakan salah satu bagian penting dari Kota Surabaya. Pasar yang dalam beberapa literatur disebut salah satu pasar tertua di Surabaya ini dulunya merupakan denyut perekonomian Kota Surabaya. Hingga kini, Pasar Pabean masih menjadi salah satu pusat perputaran ekonomi warga Surabaya.

Oleh fotografer Anton Gautama, segala warna kehidupan di Pasar Pabean tersebut diabadaikan lewat foto. Foto-foto tersebut kemudian dibukukan dalam buku foto. Judulnya, Photography Pabean Passage. Sore kemarin, buku tersebut diserahkan Anton kepada Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini.

“Buku foto ini mengisahkan tentang kultur kehidupan di Pasar Pabean. Saya ingin melestarikan budaya dari segala etnis yang ada di dalamnya. Di sana ada kekuatan Bhineka Tunggal Ika yang membuat bangsa ini menjadi lebih kuat. Karena itu, saya merasa perlu untuk memberikan buku ini ke Pemkot Surabaya,” tegas Anton Gautama usai bertemu Wali Kota Tri Rismaharini di ruang kerja wali kota, Rabu (14/12).

Pria 46 tahun kelahiran Makassar ini mengaku butuh waktu setahun lebih untuk mengabadikan segala momen yang ada di Pasar Pabean. Selama itu, dia acapkali nyanggong di pasar tersebut. “Bikin buku nya tidak lama, tapi hunting foto dan materi nya yang lama,” jelas nya.

Wali kota menyebut buku foto berjudul Photography Pabean Passage penting bagi Surabaya. Menurutnya, buku tersebut bukan sekadar buku. Tetapi merupakan gambaran kehidupan yang mencerminkan kondisi Pasar Pabean. “Pak Anton membuat buku ini bukan sekadar berprofesi. Tetapi buku ini kelak bisa dipakai sebagai penanda Surabaya. Potret kehidupan di Pasar Pabean ini bukan hanya apa yang dipakai, tetapi juga apa yang mereka pikirkan dan kerjakan,” ujar wali kota.

Wali kota mengaku sangat senang dengan Pasar Pabean. Bukan hanya dari sisi sejarah, arsitektur, tetapi juga letak geografisnya. “Saya terus terang senang sekali dengan Pasar Pabean. Bukan hanya dari sisi arsitektur nya. Tapi letak nya ini dulu di tepi Kali Mas dan di dekatnya ada gedung untuk gedung pelabuhan rakyat zaman itu. Di situ ekonomi Surabaya bergerak,” sambung wali kota.

Selain menerima buku, wali kota juga menyampaikan tentang komitmen Pemerintah Kota Surabaya untuk menjadikan Surabaya sebagai kota yang menghargai budaya. Diantaranya banyaknya warga, termask anak-anak muda yang berkesenian. Di Surabaya juga ada banyak kelompok reog. “Di Balai Pemuda ada gamelan untuk anak-anak latihan di situ. Saya tidak hanya membangun kota tetapi juga membangun manusianya agar lebih murah senyum,” jelas wali kota.

Demi mendengar cerita tersebut, Anton Gautama spontan terkejut. Dia mengaku tidak menyangka wali kota memperhatikan hal sedetail itu. “Saya nggak nyangka. Ternyata kerja ibu ndak hanya penataan kota tetapi juga sedetail ini,” ungkap Anton. (Trish)

 

Leave A Comment