Alami Defisit, Pemprov Minta Pengusaha Jatim Ekspansi ke Maroko

Portaltiga.com – Perdagangan antara Jawa Timur (Jatim) dengan Maroko selama ini mengalami defisit. Karena itu, Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jatim meminta pengusaha di Jatim untuk berekspansi ke Maroko.

“Ini dilakukan guna mengurangi defisit perdagangan antara Jatim dengan Maroko,” kata Wakil Gubernur Jatim Saifullah Yusuf usai menerima kunjungan Duta Besar Maroko untuk Indonesia, Ouadia Benabdellah, Jumat (25/8/2017).

Data Pemprov Jatim menunjukkan, selama semester I/2017, ekspor Jatim ke Maroko sebesar USD7 juta. Sedangkan impor dari Maroko sebesar USD17 juta. Di 2016, ekspor ke Maroko sebesar USD11 juta dan impor USD45 juta.

Pada 2015, ekspor USD10 juta dan impor USD91 juta. Sementara di 2014, ekspor sebesar USD16 juta dan impor dari Maroko USD119 juta.

Menurutnya, komoditas yang banyak didatangkan dari Maroko diantaranya, garam, belerang, kapur dan tembaga. Sedangkan komoditas yang diekspor ke negara kerajaan tersebut adalah bahan kimia organik, kopi, teh, rempah-rempah, lemak, minyak nabati, dan kapas gumpalan.

“Kopi menjadi salah satu komoditas andalan ekspor ke Maroko. Makanya, saya minta ada pengusaha di Jatim yang membuka perusahaan kopi di Maroko,” ujar Gus Ipul, sapaan akrab Saifullah Yusuf.

Sementara itu, Duta Besar Maroko untuk Indonesia, Ouadia Benabdellah mengaku akan meningkatkan kerjasama dengan Jatim. Potensi di Jatim sangat besar, terutama dari sumber daya alam. Tak hanya di bidang investasi, tapi juga pendidikan.

Saat ini, ada ratusan warga dari Jatim yang belajar di Maroko. Begitu pula banyak warga Maroko yang belajar di Jatim. Kerjasama antara Indonesia, khususnya dengan Jatim sudah berlangsung sejak era Orde Lama. “Kami akan tingkatkan bea siswa warga Maroko untuk bisa menimba ilmu di perguruan tinggi di Jatim,” katanya.

Sekadar diketahui, data Badan Pusat Statistik (BPS) Jatim menunjukan ekspor Jatim selama Januari sampai Juli tahun 2017 mencapai USD10,9 miliar, turun 2,95% dibanding ekspor periode yang sama tahun 2016 yang mencapai USD11,2 miliar. Nilai ekspor di bulan  Juli mencapai USD1,5 miliar, naik 14,92% dibanding Juni yang mencapai USD1,3 miliar.

Dari sisi komoditi, ekspor migas selama Januari sampai Juli mencapai USD689,72 juta, naik 31,11% dibanding ekspor migas periode yang sama tahun 2016 yang mencapai USD526,05 juta. Sedangkan di periode ini, ekspor non migas mencapai USD10,2 miliar turun 4,62% dibanding periode yang sama tahun 2016 yang mencapai USD10,7 miliar. (bmw/abi)

About the author

Related

JOIN THE DISCUSSION