PT Garam Siap Distribusikan Garam Impor untuk Stabilkan Harga

Portaltiga.com – Garam impor dari Australia mulai didistribuskian PT Garam (Persero) kepada sejumlah mitra usahanya guna menstabilkan harga garam.

“Sampai saat ini sudah sekitar 15 ribu hingga 16 ribu ton garam impor yang kami distribusikan. Tentu saja ini untuk membentuk psikologi pasar,” kata Direktur Produksi PT Garam (Persero), Budi Sasongko, Jumat (15/09/2017).

Pemerintah akhirnya memutuskan adanya impor garam setelah terjadi anomali cuaca pada awal kemarau tahun ini yang mengakibatkan keterbatasan stok garam.

PT Garam sebagai BUMN mendapat amanat dari negara untuk melakukan impor garam. Beberapa waktu lalu, PT Garam telah melakukan impor garam dari Australia sebanyak 75 ribu ton.

“Dari 75 ribu ton garam, 25 ribu ton sudah kami kontrak. Yang terdistribusi 15-16 ribu ton. Kami melepas garam impor dengan harga pada kisaran Rp 2.250 hingga Rp 2.500 per kilogram,” ujar Budi.

Menurutnya, harga jual garam impor di atas Rp 2.000 per kg menyesuaikan dengan aspirasi petani garam rakyat. Pihaknya tidak ingin harga garam rakyat anjlok apabila garam impor dijual dengan harga murah.

“Saat ini masih musim panen garam rakyat. Karena itu, kami tidak mau petani garam rakyat dirugikan dengan adanya garam impor. Salah satu caranya yakni dengan menjual garam impor dengan harga di atas garam rakyat,” terangnya.

Ia memastikan akan mendistribusikan seluruh garam yang telah diimpor PT Garam kepada mitra usahanya, sebelum musim hujan turun.

“Supaya harga stabil, garam impor ini ya harus dijual. Apalagi kami kan korporasi. Kalau tidak segera dijual sebelum musim hujan, nanti malah jadi ‘idle stock’ atau stok nganggur yang merugikan perusahaan,” terangnya.

Sementara Ketua Asosiasi Masyarakat Garam (AMG) Sumenep, Ubaidillah, mengapresiasi upaya PT Garam menjual garam impor dengan harga mahal, untuk melindungi para petani garam.

“Kami memang meminta agar PT Garam menjual garam impor dengan harga di atas Rp 2.000 per kilogram supaya harga garam rakyat tidak anjlok. Alhamdulillah aspirasi kami didengar, dan PT Garam menjual garam impor dengan harga di atas harga garam rakyat,” terangnya. (bjc/tea)

berita terkait

JOIN THE DISCUSSION